Perubahan Sosial Budaya

Dalam kehidupan sosial bermasyarakat, sering kita jumpai istilah perubahan sosial budaya. Dan bahkan disebut-sebut perubahan ini telah merusak moral anak muda zaman sekarang. Perubahan ini dapat dirasakan oleh hampir semua orang dalam masyarakat (terkecuali orang kuper). Lalu apa sebenarnya perubahan sosial budaya itu?

Orang mabuk

Ada beberapa pengertian dari perubahan sosial budaya ini. Namun, kita akan ambil beberapa saja.

  • W. Kornblum dalam buku Sociology in Changing World berpendapat bahwa perubahan sosial budaya adalah perubahan suatu budaya dalam masyarakat secara bertahap dalam jangka waktu lama.
  • Max Weber dalam buku Sociological Writings mengemukakan bahwa perubahan sosial budaya adalah perubahan situasi dalam masyarakat sebagai akibat adanya ketidaksesuaian unsur-unsur.

Pada dasarnya perubahan sosial dan perubahan budaya itu berbeda, namun memiliki keterkaitan. Suatu perubahan sosial pasti berpengaruh pada perubahan budaya, sementara budaya tidak mungkin lepas dari kehidupan sosial masyarakat. Karena itu sering disebut perubahan sosial budaya untuk mencakup kedua perubahan tersebut.

Perubahan sosial dan budaya memiliki satu aspek yang sama, yaitu kedua-duanya menyangkut perbaikan dan penerimaan cara-cara baru bagi masyarakat dalam memenuhi kebutuhannya. Perubahan sosial dan perubahan budaya meski memiliki keterkaitan yang erat, namun dapat kita jumpai perbedaannya jika dilihat dari arahnya:

  • Perubahan sosial merupakan perubahan dari segi struktur sosial dan hubungan sosial masyarakat.
  • Perubahan budaya merupakan perubahan dalam segi budaya masyarakat.

Adapun perbedaannya dilihat dari segi yang dipengaruhi:

  • Perubahan sosial terjadi dalam segi pendidikan, tingkat kelahiran penduduk, dan distribusi kelompok umur.
  • Perubahan budaya terjadi pada bentuk kesenian, kesetaraan gender, konsep nilai susila dan moralitas, penemuan baru, dan penyebaran masyarakat. Perubahan kebudayaan ini jauh lebih luas dari perubahan sosial karena meliputi banyak aspek, seperti kesenian, iptek, aturan hidup, dan lain-lain.

Perubahan sosial biasanya memiliki beberapa ciri, di antaranya seperti yang diungkapkan oleh Moore yaitu:

  • Tidak ada masyarakat yang perkembangannya berhenti, karena masyarakat akan mengalami perubahan (cepat atau lambat) dan berlaku secara tetap.
  • Perubahan-perubahan itu tidak bersifat sementara maupun terpisah karena perubahan terjadi secara berurutan.
  • Perubahan sosial memiliki asas ganda.
  • Inovasi dan isu-isu akan mempengaruhi perubahan sosial.
  • Perubahan sosial akan memberi akibat yang lebih luas pada pengalaman individu.

Bentuk-Bentuk Perubahan Sosial dan Budaya

Perubahan Evolusi dan Revolusi

Perubahan evolusi adalah perubahan-perubahan yang berlangsung lama. Biasanya terjadi karena adanya usaha-usaha masyarakat untuk menyesuaikan diri dengan keadaan dan kondisi baru yang muncul sejalan dengan pertumbuhan masyarakat. Contohnya adalah pada perkembangan ilmu pengetahuan.

Perubahan revolusi adalah perubahan yag berlangsung cepat dan mendasar. Perubahan ini bisa terjadi karena ada rencana sebelumnya atau tidak sama sekali. Contoh revolusi adalah revolusi industri di Inggris, dimana terjadi perubahan produksi yang awalnya tanpa mesin menjadi menggunakan mesin.

Menurut para ahli, agar perubahan revolusi bisa terjadi, maka ada syarat yang harus dipenuhi, yaitu:

  • Ada keinginan umum untuk mengadakan perubahan.
  • Ada pemimpin yang dianggap mampu memimpin masyarakat, menampung keinginan masyarakat, dan dapat menunjukkan suatu tujuan yang jelas pada masyarakat.
  • Ada keadaan yang tepat dan aktor (pelaku perubahan) yang baik untuk memulai perubahan.

Perubahan Kecil dan Besar

Perubahan kecil adalah perubahan yang tidak membawa pengaruh langsung atau berarti pada masyarakat. Contoh: perubahan mode pakaian, mode rambut, dan lain-lain yang tidak berpengaruh bagi masyarakat secara keseluruhan jika kita tidak mengikutinya.

Perubahan besar adalah perubahan yang membawa pengaruh langsung atau berarti bagi masyarakat. Contohnya penggunaan komputer dan internet untuk menunjang kerja, penggunaan traktor bagi petani, dan lain-lain yang membawa perubahan signifikan pada lembaga-lembaga kemasyarakatan.

Penggunaan traktor bagi petani dapat meningkatkan kesejahteraan

Perubahan yang Dikehendaki (Direncanakan) dan Tidak Dikehendaki (Tidak Direncanakan)

Perubahan yang direncanakan adalah perubahan yangterjadi karena adanya perencanaan ataupun perkiraan oleh pihak yang merencanakan perubahan tersebut (agent of change). Agent of change merupakan pihak yang diberi kepercayaan oleh masyarakat sebagai pemimpin satu atau lebih kembaga kemasyarakatan. Contoh perubahan ini adalah kewajiban masyarakat untuk menanam pohon yang dikeluarkan oleh pemerintah daerah.

Perubahan yang tidak direncanakan adalah perubahan yang tidak dikehendaki dan berlangsung diluar jangkauan masyarakat untuk menahannya, dan biasanya menimbulkan pertentangan di dalam masyarakat. Contohnya kecenderungan untuk mempersingkat prosesi pernikahan karena memerlukan biaya besar, meski perubahan ini tidak dikehendaki tapi masyarakat tidak mampu menghindarinya.

Perubahan Progres dan Regres

Perubahan progres adalah perubahan yang membawa keuntungan bagi masyarakat. Contoh perkembangan pendidikan masyarakat.

Perubahan regres adalah perubahan yang membawa kemunduran bagi masyarakat di bidang tertentu. Contoh perubahan pola kehidupan remaja yang mabuk-mabukan.

Faktor-Faktor Penyebab Perubahan Sosial Budaya

Perubahan dari dalam Masyarakat

  • Perubahan jumlah penduduk. Perubahan jumlah penduduk akan menimbulkan perubahan pada kebutuhan hidup, seperti sandang, pangan, dan papan. Selain itu penduduk yang bertambah akan menyebabkan tempat tinggal yang semula berpusat di keluarga nesar menjadi terpencar karena faktor pekerjaan. Contoh perubahan penduduk adalah program transmigrasi dan urbanisasi.
  • Pemberontakan atau revolusi, yang berpengaruh besar pada lembaga-lembaga masyarakat dan struktur masyarakat. Sebagai contoh G 30 S/PKI yang berakibat dilarangnya paham komunis si Indonesia.
  • Peranan nilai yang diubah. Misalnya program keluarga berencana yang mampu mengubah pandangan masyarakat untuk mengurangi jumlah kelahiran anak.
  • Peran tokoh karismatik, karena tokoh ini adalah tokoh yang disegani dan dihormati di masyarakat, maka masyarakat akan cenderung mengikuti arah tokoh tersebut. Seperti Ir. Soekarno yang memiliki karisma di masyarakat karena keahliannya berpidato.
  • Penemuan baru. Penemuan baru terbagi menjadi tiga bagian, yaitu:
  1. Inovasi, yaitu proses proses perubahan sosial budaya yang besar tapi terjadi dalam waktu singkat.
  2. Discovery, yaitu penemuan unsur kebudayaan baru oleh seorang atau beberapa individu.
  3. Invention, yaitu saat ketika masyarakat sudah mengakui, menerima, dan menerapkan penemuan baru tersebut.

Perubahan dari Luar Masyarakat

  • Faktor alamiah, jika tempat tinggal masyarakat adalah pantai, maka masyarakat akan cenderung berprofesi sebagai nelayan. Selain itu jika terjadi bencana alam, maka masyarakat akan pindah ke daerah lain sehingga masyarakat akan beradaptasi dengan lingkungan baru tersebut dan melahirkan budaya baru.
  • Peperangan, yang pasti menimbulkan dampak buruk bagi masyarakat.

    Perang dapat berakibat fatal

  • Pengaruh kebudayaan masyarakat lain, ketika dua masyarakat saling berinteraksi. Interaksi tersebut akan menimbulkan perubahan pola pikir dan selanjutnya bisa terjadi akulturasi atau asimilasi.
  1. Akulturasi adalah percampuran dua kebudayaan dimana kebudayaan setempat masih terlihat. Sering dianalogikan dengan rumus A+B=AB, dengan A=kebudayaan asing dan B=kebudayaan setempat.
  2. Asimilasi adalah percampuran dua kebudayaan yang menghasilkan kebudayaan yang baru sama sekali. Dianalogikan dengan rumus A+B=C, dengan A=kebudayaan asing, B=kebudayaan setempat, dan C=kebudayaan baru.

Dalam proses perubahan sosial budaya akibat interaksi masyarakat sering dijumpai istilah difusi, yaitu penyebaran unsur-unsur kebudayaan dari sekelompok masyarakat ke kelompok masyarakat lain.

Faktor pendorong perubahan Sosial Budaya

  • Penemuan baru.
  • Perubahan jumlah penduduk.
  • Pertentangan/konflik.
  • Pemberontakan/revolusi.
  • Keterbukaan masyarakat.
  • Akulturasi.
  • Asimilasi.
  • Sistem pendidikan yang maju.
  • Keinginan untuk maju dan orientasi ke masa depan.
  • Sikap menghargai hasil karya seseorang.

Faktor Penghambat Perubahan Sosial Budaya

  • Sikap masyarakat yang tradisional.
  • Perkembangan IPTEK yang terhambat.
  • Adat istiadat dan hambatan ideologis.
  • Kurangnya hubungan dengan masyarakat lain.
  • Rasa takut akan terjadi ketidakseimbangan kebudayaan.

Dalam perubahan sosial budaya dikenal adanya konsekuensi, yaitu hasil dari perubahan sosial budaya. Konsekuensi terbagi dua yaitu konsekuensi yang fungsional dimana masyarakat menjadi semakin tenteram, dan konsekuensi yang disfungsional dimana masyarakat mendapat akibat-akibat yang tidak diharapkan. Disorganisasi adalah perubahan sosial yang hanya sedikit atau bahkan tidak memberi manfaat bagi masyarakat.

Dampak perubahan sosial budaya

Dampak positif

  • Kemajuan IPTEK.
  • Kebutuhan mudah terpenuhi.
  • Pola pikir masyarakat mengalami kemajuan.

Dampak negatif

  • Masyarakat menjadi konsumif.
  • Keresahan sosial.
  • Ketidakmerataan pembangunan.
  • Pudarnya norma-norma masyarakat.

Keadaan masyarakat yang mampu beradaptasi dengan perubahan disebut adjusment, sedangkan bentuk penyesuaiannya disebut integrasi. Keadaan masyarakat yang tidak mampu beradaptasi dengan perubahan disebut maladjusment, yang akan menimbulkan disintegrasi.

Untuk menghindari dampak buruk perubahan sosial budaya, maka harus dilakukan tindakan preventif (upaya pencegahan) dan represif (upaya penanggulangan dampak buruk).

About these ads
Categories: Sosial | 22 Komentar

Navigasi tulisan

22 gagasan untuk “Perubahan Sosial Budaya

  1. Silvia Feby Kurniawati

    blog.x sesuai bget ama eang au cari
    than’x ea

  2. Cynthia

    Apa manfaat nya?

    • perubahan sosial budaya ada yang bermanfaat tapi ada juga yang tidak bermanfaat. Tergantung nilai apa yang berubah dan bagaimana cara masyarakat menanggapinya

  3. Ria Putri

    Terima kasih ……..

  4. Rahasia

    lengkap banget, makasih yaa

  5. agus

    orang solo bertanya : mencermati iklan di media cetak maupun elektronik seiring perkembangan politik dan tekhnologi dalam 5 kepresidenan, menurut anda bagaimana, termasuk apa itu ?

  6. untung nemu sebagian disini materi yang aku cari..
    thanks ya.. :)

  7. Yane Posuka

    thank’u sdh berbagi ilmu

  8. Thanks ya dah berbagi ilmu

  9. cocok sma yg saya cari
    tq yaw :-)

  10. semoga perubahan yang terjadi pada negeri ini tidak menggerus tradisi dan budaya leluhur kita..

  11. lengkap banget materi nya

    sesuaii sma eanx aqu cari

    thanks yuaaa

  12. thanks….
    jadi dapat smua tugas na….

  13. yhesi

    thanks tugas.y bsa slesai

  14. yurike

    thank you
    tugas aq udh sles

  15. yurike

    i like this

  16. rezky putra

    numpang copy bro ;;)

  17. tiara

    Kenapa perubahan kebudayaan dikatakan lebih luas dibanding perubahan sosial?

    • kebudayaan kan merupakan hasil dari pemikiran manusia, karena kehidupan sosial tercakup dalam kebudayaan maka dikatakan perubahan kebudayaan lebih luas dan kompleks dibandingkan perubahan sosial.

Tulis komentar Anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog pada WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 2.333 pengikut lainnya.