Mengapa Objek Sabuk Kuiper Tata Surya Kita Sulit Diamati?

Memang tampaknya aneh. Kita sudah sering mendengar berita bahwa para astronom telah menemukan berbagai bintang yang jaraknya ratusan tahun cahaya dari bumi. Tetapi kita jarang sekali mendengar berita tentang perkembangan pengamatan sabuk kuiper, entah itu tentang penemuan planetoid (planet minor) baru atau apa.  Bukankah lebih mudah menemukan benda yang dekat dibanding yang jaraknya jauh sekali?

Sebenarnya kalau ditilik lebih jauh, ini tidaklah aneh. Karena hal yang sama pun bisa terjadi dalam keseharian di Bumi.

Untuk mengamati benda di alam semesta, jarak bukan persoalan utama. Dalam keseharian, bagaimana kita bisa melihat sebuah benda? Menggunakan mata bukan? Nah untuk bisa melihat suatu benda maka kornea mata harus menerima cahaya dari sumber cahaya untuk kemudian diteruskan ke pupil mata sampai ke retina. Tanpa cahaya, mata tidak akan bisa mengidentifikasi sebuah benda.

Hal yang sama juga terjadi dalam mengamati benda-benda langit. Tapi, untuk melakukan pengamatan benda-benda langit, mata kita memiliki keterbatasan dan hanya mampu melihat benda sampai batas kecerlangan 6 magnitudo. Untuk itu dibutuhkan alat bantu berupa teleskop yang pertama kali digunakan oleh Galileo untuk melihat benda langit 400 tahun yang lalu.

Teleskop menjadi alat bantu yang bisa membawa manusia melihat benda–benda langit yang sangat jauh. Tapi harus diingat fungsi teleskop itu sama dengan mata. Teleskop pada intinya merupakan alat untuk mengumpulkan cahaya, menguatkannya, dan mengumpulkannya pada satu tempat. Walaupun kata “teleskop” kurang lebih maknanya adalah “melihat [obyek-obyek] jauh”, tapi fungsi utama sebuah teleskop astronomi bukanlah untuk melihat hingga kejauhan melainkan hanya mengumpulkan cahaya.

Mengapa kita “lebih mudah” melihat bintang yang sangat jauh sementara obyek sabuk kuiper di Tata Surya sulit diidentifikasi?

Jawabannya ada pada kecerlangan sumber cahayanya.

Bintang memang sebagian besar berada sangat jauh dari Bumi. Tetapi, bintang yang cukup jauh lebih mudah teramati dibandingkan benda-benda di sabuk kuiper.  Ini karena bintang memiliki sumber cahaya sendiri yang meskipun berada jauh masih bisa dilihat. Jadi meskipun benda jauh tetapi memancarkan sumber cahaya sendiri (dan kuat), akan lebih mudah dikenali, dibandingkan yang dekat, tetapi redup dan tidak memancarkan cahayanya sendiri.

Di tata Surya, planet dan obyek lainnya yang mengitari Matahari tidak memancarkan cahaya sendiri. Mereka menerima cahaya dari Matahari kemudian memantulkannya. Itulah mengapa kita bisa melihat planet-planet di Tata Surya. Tapi, semakin jauh sebuah benda dari sumber cahaya maka semakin sedikit yang bisa diterima dan dipantulkan kembali. Itulah yang terjadi dengan obyek di sabuk kuiper. Lokasinya yang berada di area terluar Tata Surya jelas jauh dari sumber cahaya (Matahari) sehingga hampir tidak ada cahaya yang bisa dikumpulkan untuk dilihat.  Atau dengan kata lain obyek di sabuk kuiper sangat redup.

Sabuk Kuiper selama bertahun-tahun hanya menjadi area yang ada secara teori dan baru ditemukan pada tahun 1992.  Obyek-obyek di Sabuk Kuiper ini berada 30 SA dari orbit Neptunus dan memiliki lebih dari  70000 obyek trans-Neptnunian dengan diameter lebih dari 100 km. Penemuan obyek di sabuk kuiper memiliki arti penting karena diyakini obyek-obyek di sabuk kuiper masih menyimpan materi pembentuk Tata Surya, sehingga kita bisa mengetahui bagaimana awal Tata Surya sebelum planet-planet terbentuk.

Saat ini, untuk bisa mempelajari area di sabuk kuiper Panoramic Survey Telescope & Rapid Response System (Pan-STARRS) PS1 melakukan survey di area itu untuk bisa menemukan obyek-obyek sangat redup di area yang letaknya 50 SA dari Matahari itu. Pan-STARRS merupakan teleskop 1,8 meter dengan kamer 1,4 giga pixel (1400 mega pixel).

Referensi:

Categories: Astronomi | Tags: , , , , , , , , , , | 2 Komentar

Navigasi pos

2 thoughts on “Mengapa Objek Sabuk Kuiper Tata Surya Kita Sulit Diamati?

  1. lista de email

    thanks for the share.

  2. sss

    Thanks atas informasinya……….

Tulis komentar Anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.